Golkar kehilangan posisi Ketua DPRD Sumbar

id Golkar Sumbar,dprd sumbar, pemilu 2019

Partai Golkar (antara/istimewa) (antara/istimewa/)

Padang, (ANTARA) - Ketua DPD Partai Golkar Sumatera Barat Hendra Irwan Rahim mengatakan partainya harus merelakan posisi Ketua DPRD Sumbar pada periode 2019-2024 mendatang karena jumlah kursi yang mereka dapatkan dalam pemilu legislatif 2019 belum mampu menjadi yang terbaik dibandingkan partai lainnya.

“Untuk kursi Ketua DPRD Sumbar kayaknya kita tidak dapat lagi,” katanya di Padang, Minggu.

Menurut dia partai berlambang pohon beringin tersebut diperkirakan hanya mampu meraih delapan kursi atau satu kursi dari setiap daerah pemilihan di Sumbar.

“Jumlah itu berkurang dari yang didapatkan pada pemilu 2014, kita berhasil meraih sembilan kursi dan partai lain capaiannya berada di bawah kita,” kata dia.

Ia mengatakan pada saat ini jumlah kursi yang didapatkan partainya lebih sedikit dari empat partai yang mendukung pasangan Prabowo-Sandi yakni Partai Gerindra, PKS, PAN dan Demokrat.

Penurunan suara Partai Golkar juga terjadi di kota dan kabupaten, pihaknya mencatat Partai Golkar hanya menang di empat kota dan kabupaten sementara pada 2014 partai tersebut mampu menang di 14 kota dan kabupaten di Sumbar.

“Jadi untuk kabupaten dan kota jauh merosotnya, kita hanya mendapatkan 4 kursi Ketua DPRD, untuk sebaran daerahnya saya belum bisa menyebutkan,” kata dia.

Menurut dia, hasil itu didapatkannya dari data C1 yang dikumpulkan para saksi Partai Golkar dalam pemilu legislatif pada 17 April 2019 lalu.

“Kita harus merelakan kursi Ketua DPRD Sumbar dan juga kursi pimpinan pada periode mendatang,” kata dia.

Sementara untuk kursi di DPR RI, Hendra masih meyakini partainya mampu mengirimkan dua calegnya di dua daaerah pemilihan yakni Sumbar 1 dan Sumbar 2.

“Kita optimistis mampu mengambil dua kursi di DPR RI pada periode 2019-2014, namun kita tetap menunggu keputusan resmi dari KPU,” katanya.

Pewarta :
Editor: Ikhwan Wahyudi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar