Dolar melemah karena pedagang bertaruh FED bersikap dovish

id Dolar,Kurs dolar

Dolar Amerika Serikat. (ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari)

New York (ANTARA) - Kurs dolar Amerika Serikat (AS) melemah terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), karena kekhawatiran atas kekuatan ekonomi AS dan ekspektasi bahwa Federal Reserve (Fed) akan membuktikan akomodatif pada pertemuannya minggu ini membebanigreenback.

Indeks dolar AS, yang mengukurgreenbackterhadap enam mata uang utama lainnya, turun 0,15 persen menjadi 96,375, melayang mendekati level terendah dalam lebih dari dua minggu yang disentuh semalam.

Para pedagang fokus pada Federal Reserve (Fed) yang memulai pertemuan kebijakan dua hari pada Selasa (19/3), untuk petunjuk tentang kemungkinan jalur biaya pinjaman AS dan apakah bank sentral akan menegaskan komitmennya terhadap kebijakan moneter "sabar", kata para analis.

Investor khususnya akan melihat apakah pembuat kebijakan telah cukup menurunkan perkiraan suku bunga mereka untuk lebih menyelaraskandot plotmereka, sebuah diagram yang menunjukkan pandangan suku bunga individu para pembuat kebijakan selama tiga tahun ke depan, kata para analis.

"Apa yang kami lihat adalah posisi pasar untuk nada yang berpotensidovishbesok," kata Minh Trang, pedagang mata uang senior di Silicon Valley Bank California.

Lebih rinci tentang rencana untuk berhenti memotong kepemilikan The Fed hampir 3,8 triliun dolar AS dalam obligasi juga diperkirakan, kata analis.

Sebelumnya pada Selasa, data menunjukkan pesanan baru untuk barang-barang manufaktur AS naik kurang dari yang diharapkan pada Januari dan pengiriman turun untuk bulan keempat berturut-turut. Itu mengikuti data pada Jumat (15/3) yang menunjukkanoutputmanufaktur AS turun untuk bulan kedua berturut-turut pada Februari.

"Angka inflasi yang lebih lembut, pertumbuhan pekerjaan yang mengecewakan danoutputmanufaktur yang lembek memperkuat gagasan bahwa bank sentral tidak lagi relevan untuk beberapa bulan mendatang," kata Kepala Strategi Pasar Bannockburn Global ForexMarc Chandler, dalam sebuah catatan yang dikutip Reuters.

Dolar Australia, yang telah maju dalam beberapa hari terakhir - dibantu oleh kelemahan dolar AS - turun 0,22 persen setelah risalah pertemuan kebijakan Maret bank sentral Australia, Bank Reserve Australia, mengungkapkan kekhawatiran tentang pasar perumahan.

Volatilitas di pasar valuta asing adalah yang terendah dalam lima tahun dan analis mengatakan keputusan baru-baru ini oleh The Fed dan bank-bank sentral utama lainnya berkontribusi.

"Bank sentral seperti armada pesawat di landasan pacu dan mereka semua berputar-putar di sekitar landasan pacu dan tidak ada yang benar-benar ingin lepas landas," kata Trang.

Sterling naik 0,18 persen pada 1,3278 dolar AS, mengupas kenaikan awal di tengah kekhawatiran bahwa permintaan Perdana Menteri Inggris Theresa May untuk menunda Brexit mengalami komplikasi dengan Uni Eropa.

Downing Street mengkonfirmasi pada Selasa (19/3) bahwa Perdana Menteri Inggris Theresa May akan menulis surat kepada Presiden Dewan Eropa Donald Tusk yang meminta kepergian Inggris dari blok tersebut ditunda.

Perpanjangan apa pun akan membutuhkan dukungan dari 27 anggota UE lainnya. May akan bertemu dengan para pemimpin 27 anggota UE lainnya pada pertemuan puncak UE yang berlangsung pada Kamis (21/3). (*)

Pewarta :
Editor: Joko Nugroho
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar