Lestarikan makanan tradisional, Pasaman Barat gelar Festival "Ma Apam"

id Festival Ma Apam,Makanan Tradisional Pasaman Barat

Bupati Pasaman Barat, Syahiran saat melihat makanan tradisional "Apam" saat festival Ma Apam, Jumat (4/1) untuk melestarikan makanan tradisional dalam rangka HUT Pasaman Barat ke-15.

Simpang Empat, (Antaranews Sumbar) - Kabupaten Pasaman Barat, Sumatera Barat (Sumbar) lestarikan budaya makanan tradisional dengan menggelar festival "Ma Apam" dalam rangka memeriahkan Hari Ulang Tahun Pasaman Barat ke-15.

Festival Ma Apam itu diikuti seluruh Organisasi Perangkat Daerah, kecamatan, nagari atau desa dan organisasi lainnya yang ada di daerah itu.

Bupati Pasaman Barat, Syahiran mengatakan makanan Apam merupakan makanan yang terbuat dari tepung, santan, garam dan gula merah. Semunya mengandung bahan alami yang tidak berbahaya dan tidak mengandung pengawet.

Ia mengucapman terima kasih yang mendalam terhadap antusiaisme seluruh peserta dan masyarakat.

Festival ini digagas dan diadakan dengan tujuan agar masyarakat lebih mengenal dan melestarikan ciri khas makanan tradisional "Apam".

"Kegiatan ini dapat kita lihat persatuan sesama OPD dengan masyarakat sekitar dan otomatis akan meningkatkan tali silahturrahmi dan juga mempererat kesatuan dan kesatuan antara sesama," ujarnya.

Menurutnya dengan adanya festival Ma Apam maka tidak melupakan ciri khas makanan tradisional.

"Banyak makanan ciri khas dahulu kala yang terkadang sering terlupakan karena sudah banyak masuk makanan-makanan yang siap saji dan modern yang ada di pasarkan sekarang," sebutnya.

Ia menjelaskan makanan Apam ini adalah salah satu makanan yang tidak pakai bahan pengawet dan zat kimia.

Sehingga aman untuk dikonsumsi buat siapa saja karena bahan apam adalah bahan-bahan alami yang tidak berbahaya.

"Mulai sekarang mari kita sama-sama mengenal makanan ciri khas daerah kita agar dipelajari kembali dan diturunkan ke pada anak-anak. Sebab mengkonsumsi makanan tanpa bahan pengawet dan zat-zat berbahaya salah satu memperpanjang usia dan salah satu pola hidup sehat," jelasnya. (*)
Pewarta :
Editor: Joko Nugroho
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar