Padang dikukuhkan sebagai snggota UCLG - ASPAC

id padang, uclg

Pengukuhan Padang sebagai anggota UCLG ASPAC. (Antara Sumbar/humas)

Padang (Antaranews Sumbar) - Kota Padang secara resmi dikukuhkan sebagai anggota tetap United Cities and Local Government Asia Pacific UCLG ASPAC atau Persatuan Kota-Kota dan Pemerintahan Daerah se Asia Pasifik .

Pengukuhan Kota Padang bersama delapan kota lainnya sebagai Anggota Tetap UCLG ASPAC dilakukan pada Sidang 2 Tahunan Executive Bureau Meeting yang dilaksanakan dalam rangkaian 7th UCLG ASPAC Congress (Kongres ke 7 UCLG ASPAC) dengan tema "Innovation Driven Development for Sustainable Cities" di Dyandra Convention Hall Surabaya, Kamis.

Acara tersebut dihadiri langsung Presiden UCLG ASPAC Mr Won Hee-ryong, Sekretaris Jenderal, Bernadia Irawati Tjandradewi serta 6 dari 8 Wakil Presiden (Co President), diantaranya adalah Emil Elistianto Dardak, Wali Kota Trenggalek yang juga adalah Wakil Gubernur Jawa Timur Terpilih. Ikut hadir dalam keaempatan itu Ketua DPRD Kota Padang, Elly Thrisyanti.

Usai dikukuhkan sebagai anggota tetap ke 155 (se-Kawasan Asia Tenggara) dan Anggota ke 24 (se-Indonesia), Wali Kota Padang memberikan sambutan singkat dan menyampaikan penghargaan dan terima kasih atas kesempatan yang diberikan oleh UCLG ASPAC yang telah berkenan menerima Kota Padang sebagai anggota baru.

"Masuknya Kota Padang sebagai Anggota UCLG - ASPAC akan memberikan manfaat yang besar dalam percepatan pembangunan di Kota Padang, khususnya pada sektor-sektor yang ada pada ruang lingkup program UCLG - ASPAC," ungkap Mahyeldi.

Ketua DPRD Kota Padang, Elly Thrisyanti juga menyambut baik keanggotaan Kota Padang dalam UCLG - ASPAC ini, dan berharap ke depan akan lebih banyak investasi masuk ke Kota Padang.

"Tentunya, ini harus didukung dengan percepatan dan penyederhanaan proses perizinan sehingga investor menjadi tertarik dan mau berinvestasi di Kota Padang," ujar Elly.

Kepala Bagian Kerjasama Setda Kota Padang, Erwin M yang juga hadir mendampingi Wali Kota Padang menambahkan bahwa latar belakang untuk memutuskan masuk sebagai anggota UCLG - ASPAC ini adalah karena visi dan ruang lingkup UCLG - ASPAC selaras dan mampu mendukung percepatan pembangunan Kota Padang ke depan.

Ia mengatakan secara aktif Kota Padang menjalin kerja sama (sister city) dengan berbagai kota di dunia seperti Kota Hildesheim, Jerman sejak 1988, Kota Fremantle, Australia sejak 1996, dengan Ba Ria Vung Tau, Vietnam sejak 2013 dan Suzhou, China juga sejak 2013.

Disamping itu, juga ada kerjasama teknis dengan Toyohashi, Jepang yang baru dimulai pada tahun 2017.

Lebih lanjut dikatakan, hal lain yang menjadi pertimbangan Kota Padang untuk masuk menjadi anggota adalah intensitas kegiatan UCLG - ASPAC yang tinggi dengan tema lewat konferensi, kongres, seminar, workshop, training) yang sangat relevan dengan sektor-sektor pembangunan yang ada pada tataran lokal, maupun global.

Misalnya Sustainable Development goals (SDG’s), Climate Change and Renewable Energy (Perubahan Iklim dan Energi Terbarukan), Gender Equality (Kesetaraan Gender), tourism and culture (Pariwisata dan Kebudayaan), disaster mitigation (penanggulangan bencana), public space (ruang publik), smart city, urban development and environment (Pembangunan Kota dan Lingkungan), kota layak anak, leadership, inovasi dan lain sebagainya sampai kepada politik lokal dan keterlibatan generasi muda dalam pembangunan juga menjadi tema yang selalu dibahas dalam forum-forum UCLG - ASPAC.

Disamping itu, UCLG ASPAC juga memiliki mitra dengan 16 organisasi terkenal seperti organisasi di bawah naungan PBB, UNESCAP, UNHABITAT, UNISDR, UNDP. UCLG juga berkolaborasi dengan ADB (Asian Development Bank), Cities Alliance, FCM (Federation of Canadian Municipalities), termasuk dengan Kementerian Dalam Negeri RI.

Pada kesempatan itu, Wali Kota Padang juga diminta sebagai salah satu perwakilan dari Kota di Indonesia untuk menandatangani MoU.

Pewarta :
Editor: Mukhlisun
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar