Peserta SMN difabel unjuk kemampuan dalam berpantomim di Payakumbuh (video)

id SMN 2018

Siswa Sekolah Luar Biasa (SLB) Pembina Provinsi Sulawesi Selatan, Andi yang merupakan peserta Siswa Mengenal Nusantara (SMN) 2018 unjuk kemampuan. (Antara Sumbar/Novia Harlina)

Payakumbuh, (Antaranews Sumbar) - Salah seorang siswa Sekolah Luar Biasa (SLB) Pembina Provinsi Sulawesi Selatan, Andi yang merupakan peserta Siswa Mengenal Nusantara (SMN) 2018 unjuk kemampuan keahliannya berpantomim saat mengunjungi Rumah Kreatif BUMN (RKB) Kota Payakumbuh, Sumatera Barat, Kamis.

Pantomim merupakan suatu pertunjukanyang menggunakan isyarat dalam bentuk mimik wajah atau gerak tubuh sebagai dialog.

Andi merupakan anak tuna rungu menunjukkan bakatnya setelah pembawa acara menanyakan, apakah ada dari 30 peserta SMN yang memiliki bakat unik.

Kemudian Andi maju setelah pendampingnya menerjemahkan kata-kata pembawa acara tersebut dengan bahasa isyarat.

Dalam pertunjukan pantomimnya, Andi membawakan kisah seorang pemburu yang datang ke hutan dengan membawa senapan angin dan berniat menembak burung.

Lalu pemburu tersebut melihat burung yang akan ditembak dan ia bersiap-siap dengan memompa senapan anginnya.

Namun ketika akan menembak, burung tersebut mengelak seolah mengejek pemburu itu. Hingga pemburu merasa kesal dan terus memompa senapan anginnya.

Ketika mencoba menembak lagi, pemburu mengenai sasaran dan burung tersebut mati. Namun hati pemburu itu tidak merasa senang melainkan sedih karena sudah membunuh burung yang hidup bebas di hutan.

Setelah membunuh burung, dan merasa sedih, pemburu mematahkan senapan anginnya dan berjanji tidak akan menembak satwa lagi.

Usai Andi unjuk bakat, seluruh peserta SMN 2018 sebanyak 30 orang memberi tepuk tangan yang meriah sebagai pujian bagi Andi.

Kedatangan mereka ke Payakumbuh merupakan rangkaian kegiatan SMN 2018 selama tujuh hari di Sumatera Barat. (*)

Pewarta :
Editor: Mukhlisun
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar