Pertamina Membangun Kemandirian Masyarakat Tikalak Melalui KEM

id KEM Tikalak

Sejumlah petani berada di kebun pepaya di kawasan ekonomi masyarakat (KEM), Nagari Tikalak, Singkarak, Solok, Sumatera Barat, Rabu (2/8). PT Pertamina Marketing Operation Region (MOR) I melalui CSR dan Small Medium Enterprise Partnership Program (SMEPP) mendukung KEM Tikalak dengan membina 22 petani untuk meningkatkan potensi ekonomi masyarakat sekitar. ( ANTARA FOTO/Iggoy el Fitra)

Nelayan yang tergabung dalam Kelompok Ekonomi Masyarakat (KEM) Tikalak, Kabupaten Solok, Sumatera Barat, kini telah menuai hasil setelah selama dua tahun berjuang beralih profesi menjadi petani dengan membudidayakan pepaya.

Mereka telah mampu meraup penghasilan berkisar Rp10 juta hingga Rp30 juta dalam sebulan dari hasil penjual pepaya, penjualan bibit pepaya, sayur hidroponik, pupuk organik dan penjualan ternak kambing.

Melalui bantuan hibah PT Pertamina, kelompok yang beranggotakan 22 orang tersebut pada awalnya mencoba membudidayakan pepaya varietas merah delima, yang kini lebih dikenal dengan pepaya Tikalak.

Pada tahap awal, para petani tersebut menanam sebanyak 500 bibit pepaya, kemudian berkembang dan kini mencapai 3.000 batang.

Dengan pendampingan dan pelatihan dari para dosen yang tergabung dalam Forum Layanan Informasi Pengabdian Masyarakat (Flipmas) Minangkabau, mereka mencoba mengembangkan pepaya tersebut dengan membuat bibit sendiri.

"Sekarang sudah berjumlah 3.000 batang pepaya di lahan seluas lima hektare," ujar Ketua KEM Tikalak, Agus Ramadoni .

Pepaya dipanen hampir setiap minggu. Pemasaran bukan saja selingkup Kabupaten Solok, melainkan telah merambah ke provinsi tetangga, seperti Jambi dan Sumatera Selatan.

Hasil dari penjualan tersebut kemudian dibagi tiga, yakni untuk modal, simpanan dan dibagikan kepada anggota.

Selain pepaya, petani setempat mencoba membudidayakan tanaman lainnya yang cocok dengan karakter tanah, yakni sirsak, jeruk, dan pengembangan sayur hidroponik serta beternak kambing.

"Rencananya lahan akan kami tambah 2 hektare lagi untuk pengembangan selanjutnya," ujarnya.

Petani yang sebelumnya merupakan nelayan pencari "pensi" atau kerang Danau Singkarak tersebut, kini juga telah mampu memproduksi pupuk dan pestisida organik.

Bahan-bahan baku untuk membuat pupuk dan pestisida organik dengan memanfaatkan tanaman yang berada di perkebunan mereka, seperti pinang, nanas, pepaya, semangka serta semak yang selama ini dianggap sebagai pengganggu tanaman.

"Pupuk dan pestisida organik masih kami gunakan sendiri, dan selebihnya kami jual. Selain pupuk organik padat, kami juga membuat pupuk organik cair," ujarnya.

Ia menyebutkan telah ada permintaan dari Dinas Pertanian Solok, namun karena belum sanggup memproduksi dalam jumlah besar, maka permintaan itu mereka tolak.

"Produksi saat ini masih sekitar 500 kilogram, sementara 450 kilogram kami gunakan untuk memupuk tanaman, selebihnya kami jual," sebutnya.

Perkebunan pepaya yang berada dalam satu hamparan tersebut ke depannya akan dikembangkan menjadi agrowisata. KEM Tikalak berencana mengembangkan wisata petik.

Dalam penganekaragaman tanaman, mereka juga menanam sirsak dan rencana "lemon tea". Sementara peternakan kambing yang juga mereka kembangkan, berada dalam kawasan perkebunan tersebut agar kotorannya bisa dimanfaatkan menjadi pupuk.

Rencana pengembangan perkebunan tersebut menjadi destinasi wisata didukung oleh panorama Danau Singkarak yang berada tepat di seberang jalan.

Arah pengembangan agrowisata telah dimulai dengan membangun tempat untuk berswafoto yang berbentuk haluan kapal.

KEM Tikalak, sebut Doni juga telah mampu membuat minuman fermentasi berbahan kacang hijau, kedelai, gula merah dan ditambah dengan yakult. Minuman tersebut mereka beri nama Romansah Tikalak atau disingkat Romantik.

"Minuman ini belum kami jual bebas, masih dikonsumsi sendiri karena belum mendapat izin edar dari Dinas Kesehatan," ujarnya.

Kemandirian Masyarakat
Ketua bidang pendidikan dan pelatihan Flipmas KEM Tikalak Singkarak, Ramaiyulis mengaku kesulitan awal adalah mencoba mengubah masyarakat Tikalak yang semula bermata pencarian nelayan untuk menjadi petani.

"Kami terus mencoba mendorong dan memberi pelatihan-pelatihan hingga akhirnya berhasil seperti sekarang," ujarnya.

Profesi awal mereka sebagi nelayan masih tetap dijalani pada malam hari, dan pagi hingga siang harinya mereka menjadi petani.

Ia menambahkan sebelum menentukan tanaman yang tepat untuk dibudidayakan di Tikalak yang kondisinya gersang, Flipmas Minangkabau yang beranggotakan dosen baik dari perguruan tinggi negeri maupun swasta ini, melakukan penelitian hampir setahun.

"Dahulu lahan tempat program ini sebelumnya gersang menjadi bisa menghasilkan nilai ekonomis," ungkap Ramaiyulis.

Ia menyebutkan dalam program KEM yang dikembangkan ini masyarakat didorong mampu memanfaatkan segala sumber daya yang ada untuk meningkatkan perekonomian mereka.

"Yang kami ingin tumbuhkan dalam KEM ini 'banyak menjual sedikit membeli'. Semisal pupuk dan pestisida yang mereka tidak lagi membeli karena telah mampu membuat sendiri," ujarnya.

Sementara Area Manager Communication and Relations Pertamina Sumbagut, Fitri Erika menyebutkan Pertamina sebagai BUMN di bidang energi mencoba hadir di tengah masyarakat untuk memberikan manfaat.

Melalui CSR dan Small Medium Enterprise Partnership Program (SMEPP), sebutnya Pertamina bersama Flipmas berkeinginan membangun Nagari Tikalak, Kecamatan X Koto Singkarak.

Bantuan KEM kawasan Singkarak diserahkan sebesar Rp300 juta untuk pengembangan lahan pertanian dan peternakan agar lebih produktif.

Nagari Tikalak, Kecamatan X Koto Singkarak merupakan wilayah perdesaan di tepi Danau Singkarak yang telah menjadi binaan Pertamina sejak tahun 2015.

"Dalam rangka membina masyarakat menuju kemandirian, Pertamina memberi bantuan pembinaan pemanfaatan lahan kepada kelompok binaan sampai penyediaan alat pertanian, peternakan dan pembibitan lahan di kawasan KEM," jelasnya.

"Kami percaya kepada Flipmas karena mereka punya kemampuan dan keahlian bagaimana bisa membangun ekonomi masyarakat," ujarnya.

Bagi Pertamina, tambahnya ingin memberikan sebuah program yang bisa bermanfaat sehingga masyarakat bisa mandiri.

"Kuncinya adalah mandiri," ujarnya.

Setiap program Pertamina, katanya selalu dikoordinasikan dengan pemerintah daerah. "Kami, Pertamina, terbuka jika ada proposal dari masyarakat atau pemerintah daerah untuk membangun daerahnya," ujarnya.

Selain di Solok, Pertamina juga membantu pembentukan KEM di Mentawai yang membudidayakan ikan karang dan Pariaman di bidang pertanian. (*)
Pewarta :
Editor: M R Denya
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Komentar