MUI: Perayaan Hari Valentine Memicu Kegaduhan Moral

id Hari Valentine

Padang, (Antara Sumbar) - Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Padang, Sumatera Barat, Duski Samad mengimbau masyarakat setempat untuk tidak merayakan hari valentine atau kasih sayang pada 14 Februari karena dinilai dapat memicu kegaduhan moral.

"Fenomena global ini merupakan akar budaya kebebasan dan dinilai mampu merusak moral atau etika masyarakat, terutama generasi muda," katanya di Padang, Senin.

Ia menerangkan tidak ada yang salah terkait kasih sayang, namun mengatasnamakan hari valentine untuk melakukan tindakan tidak bermoral, maksiat dan zina menjadi pokok permasalahan di tengah masyarakat.

Jika dilakukan pembiaran terkait perayaan valentine, ditakutkan malah menciptakan tuna moral yang seolah memberi kesempatan adanya hubungan lawan jenis yang tidak beretika.

"Hari valentine sering kali dimaknai tanpa batasan-batasan norma sehingga mengganggu ketertiban sosial dan budaya," ujarnya.

Apalagi, katanya, perayaan valentine ditengah masyarakat timur, termasuk Kota Padang sangat tidak cocok dari segi budaya serta agama.

Bahkan hal itu merupakan perang budaya yang harus dipahami bersama sebab impor budaya Barat harus selalu diwaspadai.

Terkait saling berbagi coklat, bunga atau hadiah lainnya di hari valentine, ia menilai tidak ada yang salah dalam pemberian hadiah antarsesama, namun perlu dipahami kasih sayang bukan hari itu saja dan tiap indivindu harus bisa menjaga moral.

Ia mengatakan dalam Islam berbagi antarsesama merupakan sebuah tradisi kehidupan dan dilakukan kapan saja, tidak berpatokan pada satu hari saja.

"Intinya, jangan sampai hari itu dijadikan puncak hancurnya moral," ujarnya.

Selain itu, perlu ada pengawasan dari pemerintah setempat, orang tua dan lingkungan sekitar agar tidak memberi celah generasi muda melakukan hal-hal merusak moral pada hari valentine tersebut.

Ketua DPRD Kota Padang, Erisman juga mengimbau masyarakat setempat terutama generasi muda agar tidak terjebak dalam perayaan hari valentine yang memang tidak perlu dan tidak diperkenankan dalam Islam.

"Kecenderungan generasi muda menganggap hari itu hanya sebagai pendorong atau pembuka pintu maksiat saja," ujarnya.

Ia meminta generasi muda harus lebih bijak dan cerdas serta memahami sejarah dari hari valentine itu sendiri, apalagi hidup di tengah budaya Minangkabau sangat diikat oleh adat dan agama.

"Jangan sampai moral masyarakat dirusak dengan perayaan semacam itu," katanya. (*)

Pewarta :
Editor:
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar