Rabu, 18 Oktober 2017 - 28 Muharram 1439 H

Ini Langkah Pemkab Solok Kurangi Pengangguran

Bupati Solok Gusmal mencoba bertanya tentang lowongan kerja saat job fair di Arosuka, Senin (2/10) (ANTARA SUMBAR/Tri Asmaini)
Arosuka, (Antara Sumbar) - Pemerintah Kabupaten Solok, Sumatera Barat menggelar bursa kerja atau job fairuntuk mengurangi pengangguran terbuka di kabupaten ini.

Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Provinsi Sumatera Barat Nasrizal di Arosuka, Senin, menyampaikan apresiasi yang tinggi kepada pemerintah setempat yang telah memperhatikan penyerapan tenaga kerja di wilayah tersebut.

Penyelenggaraan job fairyang pertama di Kabupaten Solok ini merupakan yang kedua diadakan oleh kabupaten/kota di Sumbar, dan diharapkan dicontoh oleh daerah lainnya.

"Job fairini untuk penyebarluasan informasi lowongan kerja kepada pencari kerja sebagai upaya memgurangi pengangguran terbuka di Solok khususnya," ujarnya lagi.

Sekitar 2,26 juta pengangguran atau 5,58 persen masih ada di Sumbar. Tingginya angka pengangguran di kota/kabupaten di provinsi itu akan terus bertambah setiap tahun ketika lulusan perguruan tinggi dan SMA menyelesaikan pendidikannya.

Menurutnya, tingginya angka pengangguran disebabkan beberapa hal, seperti pertumbuhan kesempatan kerja yang masih belum optimal, tingkat kemampuan pencari kerja yang masih kurang, apalagi tidak seimbang pencari kerja dengan lowongan yang ada.

Ia berharap usaha pemerintah daerah mengadakan job fairdapat memperluas kesempatan kerja dalam dan luar negeri bagi lulusan daerahnya, dan setidaknya mengurangi angka pengangguran.

"Adanya lowongan kerja merupakan indikasi pertumbuhan ekonomi. Harapan pemerintah provinsi, terjadi penyerapan tenaga kerja sebanyak mungkin," ujar dia pula.

Pemkab dapat mengalokasikan anggaran untuk mengadakan job fairsetiap tahun, sehingga terus ada pengurangan angka pengangguran.

Pada Februari 2018 akan diadakan job fairdi Provinsi Sumbar yang bertepatan dengan Hari Pers Nasional.

Peserta job fair" ini terdiri dari 26 perusahaan yang memiliki sekitar 1.360 lowongan kerja.

Ketua DPRD Kabupaten Solok Hardinalis mengatakan agar pencari kerja jangan hanya mencari kerja, tapi harus berusaha membuat usaha atau mencoba berwirausaha.

"Yakin dengan kompetensi yang dimiliki, dan berusaha sebaik mungkin memenuhi standar perekrutan kerja agar dapat mudah beradaptasi," ujarnya lagi.

Bupati Solok Gusmal mengatakan banyak pencari kerja lulusan perguruan tinggi yang tidak mendapatkan pekerjaan karena berbagai alasan.

"Salah satunya masih ada mindsetingin jadi PNS, padahal pekerjaan ini terbatas, pencari kerja harus berpikiran luas mencari alternatif kerja lain," ujarnya.

Ia menyebutkan tingkat pengangguran di Solok mencapai 3,92 persen atau sekitar 6.600 pencari kerja.

Gusmal menyarankan agar pencari kerja jangan terlalu banyak pilih perusahaan, takutnya malah tidak jadi mendaftar.

"Tingkatkan kemampuan, asuhan orang tua yang tidak membolehkan anaknya keluar daerah membuat kemampuan dan pengalaman anak terbatas," katanya lagi.

Menurutnya, perusahaan harus memberikan informasi yang seluas-luasnya, sehingga pencari kerja mudah memilih dengan tepat, sesuai kualifikasi masing-masing. (*)


Editor : Joko Nugroho

COPYRIGHT © ANTARASUMBAR 2017

Perspektif
Oleh : Ikhwan Wahyudi
Padang, (Antara Sumbar) -Waktu menunjukan pukul 06.50 WIB saat bunyi bel memecah keceriaan pagi di SD Bustanul Ulum yang ...
Baca Juga