Kamis, 19 Oktober 2017 - 29 Muharram 1439 H

Polda Belum Temukan Pil PCC di Sumbar

Wakil Direktur Direktorat Narkoba Polda Sumbar AKBP Yulmar memeriksa obat di apotek yang berada di kawasan Tarandam Kota Padang, Senin (25/9). Polda melakukan razia untuk mengantisipasi peredaran pil PCC. (Antara Sumbar/Mario S Nasution)
Padang, (Antara Sumbar) - Kepolisian Daerah (Polda) Sumatera Barat menyatakan pihaknya belum menemukan adanya peredaran pil Paracetamol, Caffeine, dan Carisoprodol (PCC) di provinsi itu.

"Kami telah melakukan razia untuk mencari obat ilegal tersebut, namun hasilnya masih belum ditemukan, " kata Wakil Direktur Narkoba Polda Sumbar AKBP Yulmar usai melakukan razia di kawasan Apotik dan Toko Obat Tarandam Padang, Senin.

Ia mengatakan pihaknya telah bekerjasama dengan Balai Besar Pengawasan Obat dan Makanan (BBPOM), Ikatan Apoteker Indonesia (IAI) dan Dinas Kesehatan untuk melakukan razia hampir di seluruh kota dan kabupaten di Sumbar.

"Razia ini merupakan instruksi langsung dari Kapolri untuk mengantisipasi beredarnya obat ilegal di wilayah hukum Polda Sumbar," kata dia.

Hari ini pihaknya melakukan razia pada tiga titik di Kota Padang yakni di Pasar Raya dan dua titik di kawasan Tarandam. Hasilnya pil PCC masih belum ditemukan, namun pengawasan akan secara rutin dilakukan.

"Dalam razia kali ini kita hanya menemukan obat yang kedaluwarsa jenis Caffeine Anhydrous dan Decafil yang tidak layak edar, selanjutnya akan diproses oleh BBPOM," kata dia.

Sementara Kabid Pemeriksaan dan Penyidikan BBPOM Padang Antoni Asdi mengatakan pihaknya telah merazia beberapa kota dan kabupaten sejak dua minggu lalu, guna menemukan keberadaan pil ilegal tersebut.

"Namun dalam razia kami hanya menemukan obat kedaluwarga di salah satu apotek di kawasan Tarandam, hasil ini akan kita dalami untuk menentukan sanksi yang akan kita berikan kepada pemilik apotek. Hasilnya nanti dapat berupa penghentian izin apotek," kata dia.

Ia mengimbau kepada masyarakat agar membeli obat di apotek pakai resep dokter sehingga penggunaan obat itu tidak berdampak buruk bagi kesehatan.

"Apalagi dalam mengonsumsi obat keras, selain itu kami imbau kepada apotek jangan memberikan obat keras kepada masyarakat tanpa resep dokter," kata dia. (*)


Editor : Mukhlisun

COPYRIGHT © ANTARASUMBAR 2017

Perspektif
Oleh : Atman Ahdiat
Semangat Pemerintah Daerah Sumatera Barat untuk memacu pertumbuhan di sektor pariwisata terpancar pada Forum Investasi Regional ...
Baca Juga