Kamis, 29 Juni 2017 - 5 Syawwal 1438 H

Pemkot Pariaman Upayakan Pemberantasan Hama Tupai Berkelanjutan

Wakil Wali Kota Pariaman Genius Umar. (Antara)
Pariaman, (Antara Sumbar) - Pemerintah Kota Pariaman, Sumatera Barat, terus mengupayakan pemberantasan hama tupai di daerah itu secara berkelanjutan untuk meningkatkan hasil produksi para petani buah-buahan setempat.

"Pemberantasan hama tupai tidak dapat dilakukan sebelah pihak oleh pemerintah saja, melainkan diperlukan peran serta masyarakat," kata Wakil Wali Kota Pariaman, Genius Umar di Pariaman, Kamis.

Ia mengatakan upaya tersebut perlu dilakukan sebab banyak petani buah-buahan terutama kelapa yang mengeluhkan keberadaan hama tupai sejak beberapa bulan terakhir yang mengakibatkan hasil produksi tanaman mereka tidak maksimal.

"Jika tidak diberantas secara berkelanjutan, tentu sebaran hama tupai bisa semakin meluas. Apalagi keberadaan tupai itu menyebar serta merata di seluruh kecamatan," ujarnya.

Sebagai salah satu upaya pemberantasan dan pengendalian hama tupai di Kota Pariaman, ia mengatakan masyarakat setempat bersedia melakukan aksi buru tupai bersama-sama dan dilakukan secara berkala.

Ia mengatakan selain dinilai mampu membantu peningkatan hasil tanaman petani, khususnya buah-buahan seperti kelapa, mangga, durian dan lainnya, kegiatan buru tupai juga dapat sebagai sarana menyalurkan hobi masyarakat dalam berburu tupai serta mempererat silaturahim antarsesama.

"Petani terbantu, hobi pun dapat disalurkan sehingga kegiatan itu sangat menguntungkan masyarakat," ujarnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Pertanian dan Tanaman Pangan Kota Pariaman, Agusriatman mengatakan aksi buru tupai terus dilakukan secara berkala.

Terakhir dinas terkait bersama masyarakat setempat memberantas hama tupai di Desa Batang Tajongkek, Kecamatan Pariaman Selatan.

"Kegiatan tersebut tidak hanya diikuti pemburu tupai di Pariaman, melainkan ada yang berasal dari daerah lain termasuk Kota Padang Panjang. Mereka bahkan memperoleh hasil buruan hingga 300 ekor tupai," katanya.

Ia menyampaikan hal tersebut merupakan salah satu upaya memberantas hama tanaman dan dalam beberapa waktu ke depan bisa saja dilaksanakan di daerah lain dengan tujuan serupa.

Secara umum, katanya, sasaran hama tupai saat ini di Pariaman adalah buah kelapa.

"Seekor tupai bisa memakan dua butir kelapa per harinya. Apalagi jika saat ini tersebar puluhan hingga ratusan tupai, tentu sangat merugikan hasil produksi para petani," katanya.

Jika diperkirakan, ujarnya, mengacu pada 300 ekor tupai yang tertangkap beberapa waktu lalu, tentu kerugian petani kelapa mencapai 600 butir per harinya untuk keseluruhan wilayah.

"Itu baru yang terdeteksi di satu desa, belum lagi daerah lainnya. Tentu sangat merugikan sehingga perlu pemberantasan secara berkala," ujarnya.

Selain meningkatkan hasil produksi petani, ujarnya, upaya pemberantasan hama tupai ini juga akan meningkatkan perekonomian masyarakat khususnya petani buah-buahan. (*)


Editor : Mukhlisun

COPYRIGHT © ANTARASUMBAR 2017

Perspektif
Oleh : ikhwan Wahyudi
Padang (Antara Sumbar ) - Memasuki usia 65 tahun  Gazali menjadi  satu-satunya pria penghuni komplek perumahan karyawan ...
Baca Juga