Kamis, 23 Maret 2017 - 25 Jumadil Akhir 1438 H

BI: Pertumbuhan Ekonomi Sumbar 2016 Melambat

Kepala Perwakilan BI Sumbar, Puji Atmoko. (Antara)
Padang, (Antara Sumbar) - Bank Indonesia mencatat pertumbuhan ekonomi Sumatera Barat pada 2016 mengalami perlambatan hanya tumbuh 5,26 persen atau turun dibandingkan 2015 yang mencapai 5,52 persen.

"Angka ini bahkan lebih rendah secara historis dibandingkan lima tahun terakhir dalam kurun 2011 hingga 2015 yang mencapai 6,03 persen," kata Kepala perwakilan Bank Inonesia Sumbar Puji Atmoko di Padang, Jumat, dalam kajian ekonomi dan keuangan regional Sumbar periode Februari 2017.

Ia mengemukakan sumber perlambatan pertumbuhan ekonomi Sumbar berasal dari konsumsi pemerintah, investasi, dan ekspor luar negeri.

Secara sektoral melemahnya kinerja lapangan usaha pertanian dan transportasi menjadi sumber perlambatan ekonomi 2016, ujar dia.

Dari sisi pemerintah, ia mengatakan perlambatan perekonomian salah satunya dipicu oleh penundaan dana alokasi umum, menyebabkan pemerintah daerah melakukan efisiensi pengeluaran berupa penyelenggaraan acara dan perjalanan dinas hingga pembatalan 118 tender proyek.

Selain itu kondisi cuaca yang tidak kondusif, kendala bahan baku, dan lemahnya permintaan mitra dagang berdampak pada lemahnya pertumbuhan ekspor, kata dia.

Akan tetapi ia memperkirakan pada triwulan I 2017 pertumbuhan ekonomi Sumbar cukup moderat berada pada kisaran angka 4,7 persen hingga 5,1 persen.

"Penopang utama pertumbuhan ekonomi triwulan I 2017 adalah konsumsi pemerintah dan ekspor luar negeri," kata dia.

Sementara Pemerintah Provinsi Sumatera Barat menyiapkan tiga strategi untuk menggenjot pertumbuhan ekonomi pada 2017 dengan target angka sekitar 5,3 persen hingga 5,7 persen.

"Ada tiga cara yang dilakukan agar pertumbuhan ekonomi 2017 bisa lebih tinggi yaitu percepatan penyerapan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD), mempermudah investasi dan menggenjot sektor pariwisata," kata Gubernur Sumbar Irwan Prayitno.

Irwan menyarankan untuk mempercepat penyerapan APBD pemerintah daerah harus segera mempersiapkan segala prosedur dan persyaratan agar pada Januari 2017 proyek pembangunan sudah bisa dilaksanakan.

Jika sejak awal tahun tender sudah bisa dilaksanakan maka penyerapan anggaran akan lebih cepat sehingga akan menggerakkan perekonomian, ujarnya.

Kemudian Irwan mengharapkan pemerintah daerah harus mempermudah investasi masuk ke Sumbar karena jika hanya mengandalkan ekspor saat ini kondisi ekonomi global sedang lesu.

Ia mengatakan selama ini kondisi ekonomi Sumbar tidak terpengaruh secara langsung dengan kondisi global karena Sumbar tidak memiliki komoditas strategis seperti minyak bumi.

Berikutnya cara yang paling efektif menggerakkan pertumbuhan ekonomi adalah dengan menggembangkan sektor pariwisata.

"Ketika sektor pariwisata berkembang maka ekonomi masyarakat akan hidup, uang akan beredar karena pengunjung akan makan dan minum, berbelanja oleh-oleh hingga jasa sewa kendaraan," katanya.

Menurut dia, menjadikan pariwisata sebagai salah satu sektor andalan juga akan menekan angka kemiskinan dan pengganguran karena fakta membuktikan daerah-daerah tujuan wisata seperti Bali dan Yogyakarta angka kemiskinannya relatif rendah. (*)


Editor : Mukhlisun

COPYRIGHT © ANTARASUMBAR 2017

Perspektif
Oleh : Azhari
         Hamparan hijau nan luas sejauh mata memandang ternyata bukan padang rumput, tapi kebun-kebun ...
Baca Juga