TENTANG KAMI | INDEX | REDAKSI | IKLAN | RSS | PETA | KONTAK | KETENTUAN | FORUM | FACEBOOK | Twitter | REGISTER | SIGN IN
Jumat, 23 Juni 2017 - 29 Ramadhan 1438 H

Indonesia Takluk Dari Thailand Meski Sempat Imbangi Lawan

Ilustrasi bola. (Antara) ( )
Bulacan, Filipina, (Antara Sumbar) - Timnas Indonesia gagal bermain imbang dengan Thailand pada ajang AFF Suzuki 2016 di Philippine Sports Stadium, Bulacan, Filipina, Sabtu, setelah dikalahkan tim Gajah Putih dengan skor 2-4 (0-2).

Tim asuhan pelatih Alred Riedl pada kejuaraan sepakbola tingkat Asia Tenggara itu, sebenarnya sempat menyamakan kedudukan 2-2 pada awal babak kedua setelah tertinggal dua gol pada babak pertama.

Namun, tim besutan Kiatisuk Senamuang tersebut mampu menjaga ritme permainan hingga babak perpanjangan waktu tiga menit pun bisa mencetak gol.

Kemenangan Thailand diperoleh setelah mencetak satu gol di babak pertama pada menit keempat dan gol "bunuh diri" pemain belakang Indonesia Fachruddin pada menit ke-36.

Gol pertama pasukan "Gajah Putih" berawal dari permainan cepat mereka dan terjadi kemelut di areal pertahanan Indonesia setelah pemain Indonesia Basna gagal menghalau bola namun sempat diblok oleh penjaga gawang Kurnia Meiga, namun bola terlepas dan dengan mudah pemain Thailand bernomor punggung dua (2) N Peerapat melesakkan bola di gawang yang kosong.

Thailand pun nyaris menambah gol pada menit ke tujuh berawal dari tendangan pojok dan sundulan bola salah satu pemainnya menyentuh tiang atas bagian dalam, dan bola jatuh di luar gawang, selanjutnya dapat dihalau pemain Indonesia.

Gol kedua untuk Thailand pun berawal dari kemelut di depan gawang, setelah permainan apik dari dua pemain tengah dan satu pemain depan atau penyerang mereka yakni C. Sirod (penyerang) menggiring bola kemudian memberikan kepada pemain sayap yang mencetak gol pertama yakni N Peerapat dengan kencang berlari di daerah sebelah kanan penjaga gawang Indonesia.

Memasuki kotak putih ia sempat dihadang oleh penjaga gawang Indonesia, namun ia jeli melihat rekannya yakni S. Chanatip yang berdiri bebas dan memberikan bola ke arahnya.

Meski C Chanatip yang bernomor punggung 18 itu dihadang tiga pemain belakang Indonesia, namun ia sempat menyentuh dengan kakinya untuk mendorong bola ke arah gawang. Dua pemain belakang Indonesia terjatuh, bola mengenai bagian belakang salah satu pemain Indonesia yakni Fachruddin dan masuk.

Indonesia sebenarnya sempat beberapa kali memberikan kejutan dengan serangan melalui bola-bola pendek, namun tendangan ke arah gawang Thailand yang dijaga T. Kawin masih ke bagian atas atau samping.

Pada babak pertama Indonesia sempat menekan pada menit ke-35 melalui bola-bola pendek, bahkan sempat mengepung pertahanan Thailand dan seluruh pemainnya berada di daerah pertahanan, tetapi serangan itu tak membuahkan gol.

Memasuki babak kedua, tepatnya menit ke-48 Boas Salossa sempat menggiring bola dari sisi pertahanan Thailand dan lolos dari kepungan pemain bertahan mereka, namun sepakan bolanya mampu diblok penjaga gawang lawan.

Kerja keras timnas Indonesia yang dimotori Boas pun akhirnya mendapatkan hasil setelah pemain bernomor punggung 14 Rizki Pora mampu menggiring bola dari sisi kanan pertahanan Thailand dan berhasil mengirim ke Boas dan melesakkan ke gawang yang dijaga T. Kawin.

Gol kedua Indonesia diciptakan Lerby setelah mendapat umpan lambung Andik Vermansah dari sisi kiri Thailand.

Kedudukan 2-2 sempat membuat permainan Indonesia terus meningkat, namun tim Thailand yang menjadi juara bertahan pada kejuaraan ini mampu menjaga ritmenya bahkan mampu menambah gol pada menit ke-79 melalui kapten mereka D. Teerasil setelah berhasil memainkan skema serangan balik.

Tim Gajah Putih itu pun nyaris menambah gol setelah salah seorang pemainnya mampu melewati tiga pemain Indonesia termasuk penjaga gawang Kurnia Meiga yang menghalau agak ke luar dari area gawangnya, namun bola yang dilepas ke tengah mampu dihalau pemain Indonesia.

Pelatih Indonesia Alfred Riedl sempat memasukkan dua pemainnya yakni Zulham Z menggantikan Lerby dan Evan Dimas Darmono menggantikan Andik Vermansyah diakhir babak ke dua.

Meski kedua pemain tersebut mampu memberikan permainan yang apik, namun tak mampu menambah gol bagi Indonesia.

Bahkan, gawang Kurnia Meiga kembali kemasukan bola, itu pun melalui serangan balik yang dilakukan tim Thailand pada babak perpanjangan waktu selama tiga menit melalui kapten mereka yakni D. Teerasil.

Wasit Kovalenko Valentin dari Uzbekitan tidak mengeluarkan kartu apa pun, meski sempat terjadi pelanggaran dari kedua tim. (*)





Editor : M R Denya

COPYRIGHT © ANTARASUMBAR 2017

Perspektif
Oleh : Miko Elfisha
          Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy baru saja menetapkan sistem pendidikan baru ...
Baca Juga