Minggu, 26 Maret 2017 - 28 Jumadil Akhir 1438 H

Mendikbud Minta Ortu Jangan Beri Anak Beban

Mendikbud Anies Rasyid Baswedan. (Antara)
Bogor, (Antara Sumbar) - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Anies Baswedan meminta para orang tua untuk tidak memberi anak beban berlebih saat di bangku sekolah.

"Sekolah itu perjalanan maraton bukan 'sprint' (lari jarak pendek). Bukan hanya perjalanan 100 meter tetapi perjalanan yang panjang," ujar Mendikbud saat melakukan inspeksi mendadak di SDN Polisi I Bogor, Jawa Barat, Senin.

Menurut dia, dalam sekolah atau proses pendidikan yang terpenting adalah bagaimana anak mencintai belajar.

" Oleh karena itu, anak jangan diberi beban besar. Biarkan anak belajar dengan caranya, jangan belajar dengan cara kita," imbuh Mendikbud di hadapan para orang tua.

Guru dan orang tua murid bertugas hanya mendorong anak untuk belajar tanpa membebankan anak dengan target raihan nilai.

"Mereka akan hidup di masa yang berbeda. Jadilah mendidik anak yang pembelajar. Orang tua juga harus pembelajar. Gurunya juga," ujar Anies.

Mendikbud mengeluarkan surat edaran nomor 4/2016 tentang Hari Pertama Sekolah (HPS). Dalam surat edaran tersebut, Mendikbud menghimbau masyarakat untuk mengantarkan anaknya pada HPS. Tujuannya untuk mendorong tumbuhnya iklim pembelajaran yang positif dan menyenangkan.

HPS dijadikan kesempatan untuk mendorong interaksi antara orang tua dan guru di sekolah untuk menjamin komitmen bersama dalam mengawal pendidikan anak setahun ke depan.

Dalam surat tersebut, mengimbau instansi pemerintah dan swasta untuk memberikan dispensasi pada karyawannya untuk mengantarkan anak ke sekolah.

"Pendidikan merupakan kolaborasi antara pendidik di rumah dan di sekolah. Untuk itu, butuh komunikasi," cetus dia. (*)


Editor : Mukhlisun

COPYRIGHT © ANTARASUMBAR 2017

Baca Juga